10 Februari 2010

Naik-Naik Ke Puncak Gunung


"Tahun baru sekarang kita ngapain nich, wit? Do somethings new yuk?"
"Ngapain"
"Naik gunung"
"Gila loe ya, mana izin mak gue. Nggak ah"
"Oh...come on wit. Mana sih jiwa petualangan loe? Loe belum bisa dibilang petualang sejati kalo belum pernah naik gunung!!"
"Oh ya?"
"Hu...uh"
"Trus gue mesti ngapain kalo mak gue nggak ngizinin?" dan ide gila itu terlintas juga. "KABUR"

---

Ah...masih beberapa kilometer lagi baru nyampe puncak. Tapi dinginnya udah terasa menggigit. Ini pertama kalinya aku mendaki gunung dan tak pernah menyangka, jalannya bisa sesulit ini. Rasanya semua badan ku sudah menjadi mati rasa, dari kaki sampai kepala. Uff...dingin dan melelahkan.
"Ai, istirahat dulu yuk. Gue capek nich..."
"Yach...elo dari tadi istirahat mulu. Tanggung nich dikit lagi nyampe. Sayang kalo nggak bisa tahun baruan di puncak. Ayoo buruan...kok loe jadi manja gini sich, biasanya kan nggak?"
"Tahu nich ai, badan gue lemes banget"
"Ya udah, kita istirahat dulu. Tapi janji ya, ini yang terakhir"
"Ya deh"

 ---

Gila, aku nggak pernah menyangka kalo di dalam hutan  juga bisa jadi pasar malam. Hari ini aku melihatnya. Tenda-tenda ditegakkan dan makhluk bernama manusia yang mengaku sebagai petualang sejati inipun siap untuk berhenti sejenak. Tempat itu bernama Pasangrahan (kalo nggak salah sih). Tempat dimana para pendaki gunung biasa beristirahat sejenak sebelum melanjutkan perjalanan ke puncak Gunung Merapi. Disana kamu bisa nikmati nikmatnya jagung bakar, seduhan kopi panas atau mie rebus yang bisa menghangatkan badan yang tengah kedinginan. Kalo numpang duduk diperapian aja juga boleh. Dijamin gratis, secara yang bikin api unggunnya harus kamu sendiri. Hehehe...
 "Ai, gue lapar nich? Suhu yang dingin bikin perut gue lapar mulu"
"Ya udah, loe rebus aja tu mie. Atau kalo malas, beli aja di sono banyak tuh"
"Yach...elo yang bikinin dong. Gue capek banget lho"
"Sorry ye darling, gue mau cari rokok dulu. Daag...selamat makan". Itulah si ainan teman ku. Nggak berperasaan dan nggak ada rasa kasihan. Masa' temennya yang manis ini malah dicuekin. Ntar kalo dilariin sama makhluk penghuni hutan gimana? Hiii...amit-amit. Jangan sampai deh. Mengalah. Akhirnya aku harus bikin mie sendiri. Hmm...nikmat juga, lumayan buat nambah energi tuk sampai di puncak.
"Loe dari tadi keasikan ngerokok deh. Apa nggak capek? Kan elo mesti mendaki? Gila loe ya, nyari penyakit aja"
"Wiwit sayang, ngerokok tu adalah sesuatu yang menyenangkan buat seorang cowok. Kalo nggak ngerokok hidup jadi hampa. Apalagi kalo dengan suasana yang dingin kayak gini. Rokok tu menjadi kebutuhan banget"
"Hmm...lagak lo"
Tapi memang kebiasaan cowok yang satu itu bikin heran. Apa enaknya sih ngerokok? Yach, daripada mikir-mikir, akhirnya nekat deh. "Bro, gw boleh nyoba nggak?"
"Nyoba apaan? Rokok? Nggak-nggak, nggak boleh. Loe tu cewek"
"Lah, apa salahnya sih? Kan cewek juga manusia?"
"Gw juga tahu kalee. Tapi suer, rokok tu berbahaya buat cewek, bisa bikin mandul tahu nggak loe. Kan ada ditulis di labelnya"
"Lah, trus kalo buat cowok kan bisa impoten juga? Trus kenapa loe masih ngerokok?" Tanya ku makin heran pada teman ku yang bloon ini. Si Ainan langsung merenung, tampangnya yang udah mengkerut makin kelihatan jeleknya. Hihi..
"Itulah satu hal yang nggak bisa gw temukan alasannya. Kenapa ya?" Lanjutnya lagi.
"Alah...bilang aja udah kecanduan. Itu aja susah banget sih" Akhirnya aku menyudahi percakapan yang bodoh ini, hasilnya akan tetap sama, si ainan mana mungkin mengizinkan cewek ngerokok di depannya, apalagi diri ku yang sahabat karibnya.

---


Akhirnya  Pukul 00.00 WIB tepat disaat pergantian tahun 2002 ke 2003, aku sampai di puncak gunung merapi. Siapa sangka, aku yang dulunya hanya setia menatap puncaknya setiap pagi dan ketika hujan reda, kini telah berada dipuncaknya. Menakhlukkan hutan-hutannya yang rimbun, menakhlukkan jurang-jurangnya, menakhlukan cadasnya dan yang terpenting menakhlukan lelah yang kadang membuat perjalan terhenti dan menyerah.

Ini adalah pengalaman terindah bagi ku, pengalaman pertama mendaki gunung yang nggak mungkin  bisa ku lupa seumur hidup, pengalaman yang membuat semua cewek-cewek di sekolah menjadi iri. Dan ini adalah tahun baru terindah dalam hidup ku, hadiah perjuangan di awal tahun yang layak untuk ku bangga kan. 

It's me, wanita keras kepala yang nggak puas dengan satu pengalaman saja.



--Memory, 01-01-03, Puncak Gunung Merapi--

18 komentar:

Syifa Ahira mengatakan...

wah, wiwit uda pernah ke merapi juga ya? aku kepuncak merapi taon baru 2004.. pegel-pegelnya baru ilang satu minggu.. hihi.. tapi pegel-pegelnya memang ga seberapa kalo dibandingin keindahan yang kita dapat dipuncaknya..

kapan kita ke merapi bareng wit? ^^

eh, ada award buatmu, dijemput ya..

DESFIRAWITA mengatakan...

@ syifa :
hihi...ternyata pengalaman kita sama ya?
wah, kamu petualang juga ya :D
mampir ke taman edelweis nggak? aku nyampe loh, hihi..
kapan2 kita ke merapi nyok..sekalian ke singgalang, udah gitu ke gunung talang juga
hihi...udah gitu sebulan nggak bisa jalan

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah, aku blm pernah naik gunung. cuma hiking aja.

duniaira.blogspot mengatakan...

naik gunung.....?aku banget!!
merapi! aku rindukan kamu

anak nelayan mengatakan...

saya belom pernah naik gunung
semangat yaa

catatan kecilku mengatakan...

Wah asyiknya bisa naik gunung... Puncak Merapi dulu hanya bisa aku pandangi sepuas hati dari tempat kost-ku...
Kangen pengen melihatnya lagi (meski dari jauh)

fai_cong mengatakan...

wah...
udah pernah ke rinjani belum nih...?

fai_cong mengatakan...

wah...
sudah pernah ke gunung rinjani belum nih..?
mampir dunk...

Pohonku Sepi Sendiri mengatakan...

ckckck.. perkasa juga dirimu wid.. hehe..
nggak semudah yg dibayangkan loh bisa ampe puncak.. salut deh.. :)

ah..
*pohon kangen naek gunung

loopdreamer mengatakan...

wow... amazing... ternyata sehobi... dan baca cerita di atas... terkesima aku... :)

maiank mengatakan...

wew pernah kemerapi...

saluut mb...saya paling taku kalo daki mendaki...

ga kuat nafasnya...dulu pernah mendaki disekitar merapi udah sesak nafas...hehehehee


salam kenal mb desfirawita

ieyaz mengatakan...

Wahh..aku belum pernah tuh naik gunung...

asyik banget yach melewati pergantian tahun di puncak gunung... kerennnn... :D

DESFIRAWITA mengatakan...

@ mbak fanny :
kalo hiking aku sering mbak, malah udah lintas alam. tp itu dulu, jaman SMA. hehe..

@ mbak ira :
wah, mbak ira juga pernah ke merapi? nggak nyangka

@ anak nelayan :
sekali2 kamu coba dong, seru deh
:D

@ catatan kecil ku :
oh ya? aku dulu jg sering mandangnya, tp aku tertarik buat menaikinya, eh akhirnya kesampaian jg. senang deh

@ fai_chong :
rinjani? belum tuh? aku sering dgrnya. kayaknya pingin deh, tapi sayangnya aku masih berkutat di sumbar. kapan2 boleh tu kamu jd penunjuk arah :p

DESFIRAWITA mengatakan...

@ pohon :
hihi...iya nich, nggak nyangka waktu muda ternyata diri ku perkasa jg :p

@ loopdreamer :
hehe...thanks ya. itu mah belum apa2 dibanding diri mu yg katanya sudah ke mahameru

@ maiank :
hallo, salam knel lagi maiank
sekali2 dicoba boleh dong. bikin pengalaman seru yang nantinya diceritakan pada anak cucu
hihi...

@ ieyaz :
yup, itu tahun baru yang paling berkesan deh

fai_cong mengatakan...

jiakakkak...
enggak ah...
jadi penghabis bekal (maem) ajah mbak...
wekekkek....

Riesta Emy Susanti mengatakan...

wah,,,,aku blum pernah naik gunung...
keren euy...

Rava mengatakan...

MERAPI ??? Dengernya aja aku udah serem wit... gak takut apa kamu disana kalo tiba" DHuaaRR!!! :(

Sari mengatakan...

Aku pernah ke Bromo. Jadi pengen maen ke gunung lagi, ajak2 aku dunk :P