08 April 2010

Kuliah Dadakan

Waaaah gila...ternyata gw berbakat juga jadi dosen. Nggak nyesel pernah kuliah di Universitas ternama, meski ujungnya nggak ngaruh sama karir gw, and nggak nyesel juga punya teman banyak dari berbagai jurusan, walaupun dulunya sering sebel tiap temen gw ngoceh tentang ujian IUT (Ilmu Ukur Tanah) nya yang rendah, nilai Sosiolingusitik nya jungkir balik, atau tentang pelajaran statistik yang bikin kepala pecah (itu mah gw sendiri). 

Buktinya hari ini gw ngerasa hebat banget di depan kedua mahasiswa yang gaptek and kuper ini. Kenapa gw bilang Gaptek? Karna hari gini nggak tahu gimana manfaatin Teknologi kayak Internet. Jangankan Internet, ngidupin komputer aja masih gagap. Oh my gosh..!!!

Trus kenapa gw bilang kuper? Karna mereka tu loadingnya lamaaa banget. Katanya mau nyari bahan skripsi di Internet. Tapi yang mau dicari itu nggak tahu. Kayak judul or temanya apa, trus mengenai apa? Gw tanya gitu, eh merekanya bingung. Capeee deh....Pengen ketawa, tapi nggak sopan juga kan. Kesannya gw ngerendahin mereka banget. Ya udah, akhirnya naluri keguruan ku muncul juga. 

Pertama-tama gw tanya, mereka jurusan apa? Dijawab Bahasa Indonesia. Trus mau nyari Proposal Skripsi yang temanya gimana? Mereka bilang tentang ada bahasa daerah di dalam pelajaran. Hm..karna pernah dengar mengenai itu dari teman gw yang juga anak sastra, gw langsung berkesimpulan, mereka lagi nyari bahan mengenai Penggunaan Alih Kode. 

Internet Search....Akhirnya keluarlah beberapa judul mengenai Bahasa Indonesia salah satunya, ya tentang Alih Kode itu. Pas gw tanya mereka, oke nggak dengan judulnya? Awalnya mereka ngangguk, tapi tiba-tiba mereka tanya dengan polosnya, alih kode itu apa? Waaa...kontan gw pengen ngakak, tapi gw tahan, lagi-lagi nggak sopan. (Maklum gw lagi baik). 

Kasihan gw sama dosennya, udah capek-capek ngajar, eh si mahasiswa nggak satupun yang ngerti mengenai bahan skripsinya. Gw cuma bisa ngurut dada, (berasa kayak dosen beneran). Setelah tarik nafas sebentar, mulailah gw dengan kuliah dadakan ini. 

Gw tanya dengan lembut (cieeeh..), "Coba ingat-ingat deh, mata kuliah apa yang paling kamu kuasai, soalnya kalo mau bikin skripsi itu, kita harus tahu yang berhubungan dengan apa yang akan kamu teliti?" Ditanya gitu, lagi mereka bingung dan cengar-cengir nggak jelas. Duh...gemas juga sama orang kayak gini. Dibilang bodoh nggak juga, buktinya mereka bisa kuliah, hebat dong. Dibilang pintar, duuuh...stupidnya minta ampunn...apa bahasa gw ketinggian ya menjelaskannya?? Hmm...kayaknya nggak juga deh.

Dengan sabar lagi, gw jelasin satu persatu contoh judul skripsi yang ditemuin di internet, gw jelasin apa itu tutur kata, alih kode, sosiolingusitik, dari mulai pengertian sampai contoh. Dari mulai pendapat gw sendiri, sampai dengan teori yang gw cari di internet. Bahkan gw nyaranin beberapa judul yang kelihatannya mudah banget, mungkin gw yang nggak anak Jurusan Bahasa Indonesia aja bisa ngerjainnya. Gw saranin judul yang menarik, eh mereka mikir lamaaaaa banget, dibilang nyari bahannya dimana? Oh ya amplooop...

Apa gunanya mereka kuliah, kalo nggak mikir. Jaman sekarang masih susah nyari bahan yang udah umum gitu?? (Keterlaluan). Dengan menahan emosi yang sedikit memuncak, gw bilang gini, "Kamu ngerti nggak mengenai judul ini? Kamu paham nggak maksudnya apa? Kalo belum, kamu pahami satu persatu kata, cari pengertiannya, anak SMP aja bisa menggambarkan dengan pendapat sendiri, masa kamu yang udah kuliah, nggak bisa gitu? Kalo soal cari bahan, bisa dari internet, nyari di Perpustakaan, atau kalo mau ngeluarin modal lebih, beli bukunya. Dan yang terutama kamu perlu pahami adalah mengenai kerangka Skripsi itu sendiri. Kamu punya nggak contohnya?" Lagi mereka menggeleng.

"Trus gimana mau bikin skripsi, ketentuan and kerangkanya aja nggak tahu? Dosennya nggak kasih?"
"Nggak?"
"Oh, how poor you are?"

Bla...bla...bla...akhirnya gw jelasin deh mengenai kerangka skripsi itu sendiri, sesuai dengan pengalaman and sedikit sok tahu juga sih. Hihi..mereka juga nggak tahu.

Lebih sejam berkoar-koar bak guru besar, akhirnya kuliah dadakan gw akhiri juga dengan senyum lebar. Pasalnya gw lihat mereka udah mulai paham apa yang gw jelasin, meski bisa dibilang stupidnya masih kelihatan. Paling nggak bolehlah, kerongkongan gw nggak kering percuma.

Bukannya mau pemer kehebatan or sombong, tapi gw heran aja, kok masih ada ya mahasiswa yang segitu nggak nyambungnya? Pengalaman and wawasannya juga dangkal. Apa mereka nggak pernah mikir, bahwa ilmu itu bukan cuma didapat dari dalam (sekolah, kampus or dosen), tapi dari luar juga. Sebagai mahasiswa, katakalah sebagai generasi muda yang intelek, kita mesti jeli melihat dan menangkap makna informasi disekitar kita. Kalo nggak, ya kita akan jadi orang bodoh selamanya, orang yang mudah diperalat oleh orang lain.

Kalo belum puas dengan satu informasi yang kita dapat, kita juga mesti aktif bertanya atau mencarinya dari sumber lain. Bahkan kadang, kita juga mesti berkorban dulu. Kayak kasus di atas, kalo gw lihat, mereka pengen info yang instan aja, tanpa perlu banyak mikir and usaha lagi. Mereka kira, mudah nyari Skripsi yang udah jadi dari Internet, jadi mereka tinggal copy paste, ganti nama, udah kasih ke dosen, tanpa mereka tahu akibat tindakannya itu justru akan menjerumuskan mereka kemudian. Nggak banget kan? Makanya gw saranin mereka buat ke Perpustakaan, trus cari skripsi pendahulu dari sana bisa jadi sumber acuan atau inspirasi baru. Eh, merekanya malas, kejauhanlah, malu lah, takut masuk keperpustakaanlah, bahkan yang parahnya, perpustakaan mana yang akan didatangi. Hoalaaah...gw kok kayak nunjuki anak SD mau nyebrang jalan ya? Lihat kiri kanan dulu ya, kalo nyebrang, kalo udah ada mobil baru nyebrang. (Gubrak...ngebunuh, bu).

Ah, capek gw ngomonginnya. Benar-benar sulit dipercaya. Tapi ya udahlah, kalo mereka mau maju, mereka pasti tahu apa yang akan dilakukan, pasti tahu yang terbaik bagi mereka. Yang penting, tugas gw sebagai warga negara yang baik, tentunya sudah membagi ilmu yang bisa gw bagi. Teringat ada Hadits yang bilang gini "Baliighu annii walau ayyah..!" artinya " Sampaikan meski hanya satu ayat".

Menurut ku, itulah makna sekolah sebenarnya, kenapa orang menyebut anak sekolahan (mahasiswa or siswa) itu sebagai kaum yang intelektual, karna mereka adalah orang yang berilmu dan pandai memanfaatkan ilmunya dengan baik.

Hufff....leganya. Awalnya cuma mau cerita tentang pengalaman gw hari ini, eh kuliah dadakannya berlanjut sampai ke sini. Maaf ya teman-teman yang sempat ngikuti kuliah singkat ini, mungkin ada kekurangan yang disana-sini, so, feedback dari kalian semua juga ibu dosen butuhkan disini. Bukankah saling berinteraksi itu bagus untuk perkembangan? Makanya bu dosen butuh kritik kalian juga. Diisi ya, kotak comment yang dibawah. ^_*

Sekian dulu dari bu dosen Desfirawita. Lain kali kita bertemu di kuliah selanjutnya. Bye..

Oh ya, ada satu hal yang paling bikin gw keki sama tu orang, dia manggil gw "dek". Apa gw imut banget ya, sampai-sampai sang dosen manis ini dipanggil "dek". Weleh...weleh...tapi positif thinking aja deh, emang tampang gw imut and cute banget buat dipanggil "uni" (kakak). ^_^

----

14 komentar:

inge / cyber dreamer mengatakan...

wah bakat jadi dosen nie...
gimana kalo buka kelas bwt yg spt mereka berdua...

eh mending dipanggil dek ajah drpd dipanggil tante he he...

have a nice day bu... :D

inge / cyber dreamer mengatakan...

wah bakat jadi dosen nie...
gimana kalo buka kelas bwt yg spt mereka berdua...

eh mending dipanggil dek ajah drpd dipanggil tante he he...

have a nice day bu... :D

Hdsence mengatakan...

salam ibu dosen yg manies,hehehhe
jgn marah yaa,,,

cerita dadakan nya jd lucu,hiks...

ika_SweetyOrange mengatakan...

whoammmphhhh... dah slese bu dosen?? hehehe...

seneng ajalah wit bisa bantuin orang.. dan brsyukur krna wi2t dkasi kelebihan otak smart dbanding 'kakak'2nya itu..hehehe...

jadi tugasnya dikumpul kapan bu?? hehe bcnda wit(^_^)

Seiri Hanako mengatakan...

datang berkunjung perdana..

salam kenal

sekalian ijin follow ya..

tukeran link yuuukk

Desfirawita mengatakan...

@ inge : hehe...gak berbakat2 amat kok, aku malah sering nggak sabaran kalo ngajar, ini cuma kebetulan kok, kebetulan lagi keluar nalurinya. hhi...have a nice day juga ya :D

@ Hdsence : hihi...emang lucu and ngegemesin, tapi bikin keki juga

@ ika_SweetyOrange : duh...jadi ngantuk ya? sampe nguap gitu? hehe...alhamdulillah, aku senang berbagi ilmu dgn orang lain, senang juga nyari ilmu dari org lain...yach mudah2an aja selamanya gini, bisa jadi orang baik terus..hihi...Amiin...

@ seiri : hallo, seiri. salam kenal. aku dah follow kok, tukerin link juga boleh, udah aku pasang tuh di right sidebar

NaiCaNa mengatakan...

ibu dosen besok ajarin saya mata kuliah menulis ya :p

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

bakat terpendam tuh wit. kembangkan aja.

rid mengatakan...

wah kalo aku sungguh gak punya bakat jadi guru,hehe:)

Nirmana mengatakan...

first come, salam kenal just follow

Fi mengatakan...

hohoho...postingan yang super duper panjang amit sekaliiii. biasa ukur tanah berhektar-hektar nih kayaknya. , hehe

aviorclef mengatakan...

-_-_-_-_-_-_- cosmorary -_-_-_-_-_-_-
SALAM BLOG!

Assalamualaykum warohmatullohi wabarokatuh.

Aduhhhh...
Benar-benar parah deh tuh dua mahasiswi...
Parah bener...
Jujur, saya ksihan ama orang tua yg sudah bantingtulang buat mereka...
Payah nih...
Kalau dosennya sampai baca postingan mba,,,maybe merka bakal di DO kali yakkkk
Wkwkwkkwkw

Tapi ada ya jaman sekarang orang yg belum bisa nyalain kompi...EJangan2 di rumah ga bisa masak air lagi
Wkwkwkkwkkw


Peace
^____^
-_-_-_-_-_-_- cosmorary _-_-_-_-_-_-

anyin mengatakan...

hihii mampir ketawatiwi

Vicky Laurentina mengatakan...

Mahasiswa-mahasiswa malang. Ini dari kampus mana sih? Jangan-jangan waktu ndaftar kuliah juga tes masuknya nyogok. Kalau mikir rasional aja nggak mampu, sebaiknya jangan jadi mahasiswa.